Kembali ke halaman sebelumnya

Kisah Perburuan Kepala Manusia di Kalimantan, yang Bikin Penjajah Inggris Ketar-ketir Jadi Tumbal

tribunnews.com 1 jam yang lalu
Kisah Perburuan Kepala Manusia di Kalimantan, yang Bikin Penjajah Inggris Ketar-ketir Jadi Tumbal
Ilustrasi tengkorak kepala manusia, yang pernah menjadi lambang kegagahan suatu suku di dunia 

BANGKAPOS.COM - Penjajah seperti Inggris dan Jepang ketakutan melihat kebiasaan suku-suku di Indonesia.

Misalnya suku di Pulau Kalimantan, dulu pernah menerapkan aturan yang tak lazim.

Seorang pemuda dikatakan hebat dan dihormati ketika dapat memenggal kepala manusia.

Perburuan itu ditujukan sebagai lambang kejantanan pria yang akan menikahi seorang gadis.

Praktik-praktik itu memang mengerikan pada masa kini.

Namun, hal itu dirasakan pasukan Inggris ketika awal-awal menjejakkan kaki di tanah Borneo.

Pasalnya, kepala prajurit bisa saja terpenggal dan hanya manyisakan badan.

Orang Eropa yang saat itu peradaban sudah lebih maju, tentunya ketakutan bukan kepalang melihat peristiwa itu.

Diketahui, sepanjang sejarah masyarakat, manusia memang gemar saling berperang satu sama lain.

Beberapa, termasuk suku-suku di Kalimantan yang memotong kepala korban mereka.

Kemudian tradisi itu bertahan dan melestarikannya sebagai piala atau untuk tujuan ritual.

Dilansir dari The Culture Trip, pemburu kepala di Kalimantan aktif hingga sekitar satu abad yang lalu.

Berbagai suku, termasuk Iban Sarawak, Saburut Murut dan Kadazan-Dusun membawa ketakutan kepada penjajah Inggris awal.

Hal itu membuat Inggris menjuluki Kalimantan sebagai tanah 'Borneo Barbaric.'

Mereka mengumpulkan kepala prajurit musuh untuk dibawa pulang sebagai piala atau sebagai bukti kemenangan mereka.

Atau ada juga yang harus membunuh dan membawa tengkorak itu kembali ke desa untuk izin menikah atau maskawin.

Terlepas dari motifnya, praktik perburuan kepala di Kalimantan telah membangkitkan minat dan menanamkan rasa takut pada orang luar selama beberapa generasi.

Iban

Dalam budaya Iban, perburuan kepala adalah tanda kejantanan.

Suku Iban percaya bahwa memotong kepala dapat memberi mereka roh yang membuatnya lebih kuat.

Larangan yang diterapkan oleh Sir James Brooke dari Inggris pada tahun 1800 menghambat praktik tersebut.

Tapi tradisi kuno dihidupkan kembali selama pendudukan Jepang dalam Perang Dunia II dan upaya Indonesia gagal untuk menyerang Sarawak pada 1960-an.

Saat ini, sejumlah kecil pria Iban tua memiliki garis berlekuk di punggung tangan mereka.

Ini menunjukkan bahwa mereka telah membunuh dan memotong kepala seseorang sebelumnya.

Murut

Suku Murut ditakuti di seluruh Kalimantan karena praktik perburuan kepala.

Sementara Iban memutuskan kepala untuk 'tropi', masyarakat dan budaya Murut jauh lebih brutal dan kejam.

Seorang pemuda yang gagal mengumpulkan setidaknya dua kepala hanya akan menerima sedikit rasa hormat.

Sebelum menikah, pria harus memenggal setidaknya satu kepala atau akan dikucilkan.

Kadazan-Dusun

Bagi Kadazan-Dusun, pemenggalan kepala memiliki fungsi spiritual.

Anggota suku ini percaya bahwa tubuh memiliki beberapa roh yang berangkat ke Gunung Kinabalusegera setelah kematian.

Seorang prajurit muda Kadazan-Dusun perlu memenggal kepala saat korban masih hidup untuk melestarikan semangatnya.

Seorang kepala dari mayat yang jiwanya sudah pergi tidak ada artinya dalam pandangan mereka.

Masyarakat mengadakan upacara khusus untuk menenangkan jiwa kepala.

Mereka percaya jika mereka menjaga semangat itu, maka akan melindungi desa mereka dari bencana. 

Kembali ke halaman sebelumnya