Kembali ke halaman sebelumnya

Tak Sengaja Pencet Tombol Autopilot, Pria Ini Dapat Tagihan Fantastis Dari Tesla

suara.com 5 jam yang lalu
Tak Sengaja Pencet Tombol Autopilot, Pria Ini Dapat Tagihan Fantastis Dari Tesla
Logo Tesla. [Shutterstock]

Suara.com - Direktur Manajemen Produk Google, Dominic Preuss dapat tagihan fantastis dari Tesla setelah seseorang tak sengaja memencet tombol autopilot ketika mengendarai mobilnya.

Menyadur Carscoop Kamis (05/08) Preuss mengeluh di karena dibebankan biaya USD 14,186,25 atau sekitar Rp 200 juta dari perusahaan mobil canggih tersebut.

“jika Anda klik panel pergeseran dua kali dan sengaja melibatkan auto-pilot di Model 3, Tesla otomatis menagih USD 14.100 jika Anda sebelumnya tidak membeli auto-pilot.”

Tweet selanjutnya mengungkapkan Preuss dikenakan biaya untuk autopilot dan “Full Self-Driving Capability”.

Baca Juga: Segini Biaya Perawatan Mobil Listrik Tesla Model 3

Itu adalah bantuan kemudi canggih yang meningkatkan kontrol jelajah dengan menambahkan kontrol jarak ke mobil di depan. Meski begitu, dua hal tersebut berbeda dengan sistem penggerak otonom yang terkenal dalam mobil Tesla.

Preuss melaporkan tidak ada permintaan kata sandi atau konfirmasi dengan kartu kredit juga tidak ada pemeriksaan sama sekali.

Untungnya, Preuss menulis bahwa ia dapat membatalkan pembelian dari dalam sistem infotainmentnya dengan masuk ke menu 'kelola peningkatan'.

Dia juga menerima konfirmasi email tentang pembelian dan mengatakan kartu kreditnya sudah dikembalikan setelah membatalkan pembelian.

Peristiwa mendebarkan itu terjadi saat mertuanya mengemudikan mobil dan dia berasumsi kemungkinan ada sesuatu yang lebih dari sekadar klik dua kali yang menyebabkan tagihan.

Baca Juga: Sumber Tenaga Tesla Megapack Australia Terbakar, Pasokan Listrik Tak Terpengaruh

Kembali ke halaman sebelumnya